Jumat, 02 Agustus 2013

Untitled -01-

"Kalau memang terlihat rumit, lupakanlah. Itu jelas bukan cinta sejati kita. Cinta sejati selalu sederhana ; pengorbanan yang sederhana, kesetiaan yang tak menuntut apapun, dan keindahan yang apa adanya"

Tere Liye, novel "Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin"

Sabtu, 13 Juli 2013

Pacar Jangka Panjang Part 2



Selamat malam para jomblowan jomblowati yang ditabahkan hatinya... Apa kabar ? Semoga wankawan sekalian tetap diliputi oleh kebahagiaan-kebahagiaan di malam minggu yang nista ini.


Postingan gw kali ini disponsori oleh Mariska Estelita, salah seorang teman yang secara tidak langsung mengingatkan gw kalau blog ini sudah tak terjamah berbulan-bulan. Hiks. Maafkan saya yang khilaf ini wankawan sekalian... sebenarnya hal tersebut terjadi bukan karena unsur kesengajaan, tetapi karena alasan-alasan yang saat ini tidak bisa saya ungkapkan di media *gaya* Ya pokoknya begitulah pemirsa... eh, pembaca. Hehehe.
 
Sebelum kita melangkah ke topik pembahasan yang lebih mendalam *ehm* pertama-tama gw ingin bertanya kepada wankawan pembaca sekalian : ada yang masih ingat tentang si John ?

Kamis, 28 Maret 2013

21st Birthday :")


Alhamdulillah... Alhamdulillah... Alhamdulillah... Hari ini, akhirnya Dian Sastro Daulay (hmpft) sampai di umur yang ke 21 heheheheh :) semoga Allah SWT mengabulkan segala doa & harapan gw untuk kehidupan yang akan datang. Amin...
Di moment yang sangat berkesan ini, gw mau mengucapkan berjuta-juta terimakasih untuk Leni Oktavia, Fiona Karina, Ai Widyasari, Reny Rifelina, Fitri Saputra, Lesly & Audy Kariana yang sudah berbaik hati meluangkan waktunya untuk merayakan hari ini bareng-bareng. You made my day, Guys... and Happy Birthday to us, Kholida Widyawati ! :")

Sabtu, 09 Maret 2013

Postingan Akibat Tidak Tidur (atau sebaliknya ?)

Hari ini, entah sudah yang keberapa kalinya gw nonton film horror di bioskop... sendiri.

Salah seorang temen gw, sebut saja F yang waktu itu kayaknya lagi menstruasi pernah ‘mengomeli’ gw gara-gara kesukaan gw yang satu ini... “Naf, oh my God nggak banget deh lo, nonton di bioskop kok sendirian. Mana film horror lagi. Ajak-ajak siapa kek... gw kek, Fiona kek, siapa aja kek asal jangan sendiri gitu. Gak takut apa ?” She said. Gw cuma nyengir ala ala finalis X-Factor abis dibantai Ahmad Dani. Tau diomelin gitu mestinya waktu itu gw bilang aja gw mau ke Ancol liat lumba-lumba. Tapi semuanya sudah terlambat, Isabella. Sore-sore gw dapet Kultum dari si F, dan diakhiri dengan kalimat “Gua temenin dah...” begitu katanya, setelah memantapkan hati untuk ikut berpetualang dengan gw dan Insidious si filem setan. Sebagai orang yang udah lumayan sering nonton horror sendiri, tentunya gw dengan gagah berani menonton film tersebut tanpa rasa takut sedikitpun kaki gw naek-naek bangku bioskop tiap kali hantunya muncul sambil megangin tangan si F sampe ending (atau sampe credit title ? credit title deh kayaknye).

Si F yang jadi saksi mata kelakuan gw di dalem bioskop, langsung ngelanjutin ceramahnya tadi sore yang gw kira udeh selese. “Elu apa jadinye didalem sana kalo gak ada gue ? mau meluk bapak-bapak samping lo ?” Oke. Terkait pernyataan si F barusan, sebagai pembelaan diri gw mau bilang kalau F tidak sepenuhnya benar. Pertama, yang disamping gw itu bukan bapak-bapak, tapi mas-mas berkumis yang mirip bapak-bapak. Jadi kalo doi nggak nemenin gw hari itu, gw bakal meluk mas-mas dan bukan bapak-bapak. Kedua, gw mau ngaku sama si F kalau selama ini gw punya sindrom yang namanya Surprissimo Kagetanius, alias : (simple aja sih sebenernya) kagetan. Jadi wajar aja dong kalo kaki gw ampe naek-naek bangku... *iyedeh nap*

Nah, semenjak sama si F itu gw kayaknya udah nggak pernah lagi nonton horror di bioskop sendiri. Tapi yang horror doang sih. Genre lain, gw tetep cuek-cuek aja nonton sendiri, heheh. Menurut survei yang gw baca di Twitter, sebagian besar doi doi yang ngerespon berpendapat kalau nonton di bioskop sendiri itu gak asik dan berasa aneh, apalagi kalo tiba-tiba ketemu temen disitu yang lagi sama sesuatu-nya. Gw sering banget ngalamin kejadian kaya gitu... Waktu nonton Harry Potter gw ketemu Ardie sama gebetannya. Waktu nonton Ladda Land gw ketemu si Yudisz sama pacarnya. Tapi yang paling lucu itu, waktu gw lagi ngantri tiket nonton Jack Reacher dan ketemu... tante gw bersama gebetannya yang selama ini tersembunyi. Biasanya, yang kebetulan ketemu gw lagi di bioskop sendiri itu pasti nanya “Naf sendiri aja ?” tapi untuk kasus tante gw, akhirnya gw bisa gantian nanya “Tumben... gak sendiri ?” iyanih, sekarang udah nggak sendiri lagi... Terimakasih Take Me Out Indonesia ! *culik Choky Sitohang*

By the way, nggak cuma si F yang mempertanyakan apa enaknya nonton di biskop sendiri. Sebenernya bukan pekara enak atau nggak-nya sih, sodara-sodara sekalian. Menurut gw sih, simple aja : nonton sendiri itu nggak ribet, apalagi buat gw yang tipe-tipe nya suka dadakan... Lagi buka internet dirumah, liat trailer film ini baca review film itu, rasanya langsung penasaran pengen nonton. Jadi gw gak perlu repot-repot abis pulsa sms/telpon janjian dulu disini disitu, belom lagi pekara tunggu-tungguannye, dan yang paling ribet lagi kalo kesukaan film doi nggak sama ama kite, dan gw pun harus pura-pura ber-‘terserah kamu aja’. Apalagi gw anak tunggal dan nggak punya saudara seumuran yang bisa diajak nonton film-film masa kini. Yakali gw ngajak nyokap bokap gw nonton Step UP 3D atau The Hangover, misalnya. Atau nungguin temen gw yang rumahnya di Tebet, Tanjung Priok atau Mampang buat nonton bareng gw di Bekasi, atau gw harus jauh-jauh ke Bioskop yang tempatnya jauh dari rumah, cuma buat punya temen nonton. Nggak praktis yekan ? ya, pokoknya penjelasannya begitulah sodara-sodara sekalian.

Ohya, tentang film horror kesekian yang gw tonton sendiri di bioskop, kali ini judulnya Belenggu. Film Indonesia karya Upi Avianto yang waktu itu juga bikin film Realita Cinta dan Rock n Roll. Awalnya gw penasaran sama film ini gara-gara tweetnya Joko Anwar dan berbagai blog tentang review film yang bilang kalau Belenggu itu recommended banget. Gw pun mulai searching searching lebih lanjut tentang film ini, dan hal pertama yang bikin gw mengernyitkan dahi adalah posternya. Pertama kali liat posternya, jujur gw agak nggak suka. Abisnya gimanaaa gitu. Kurang meyakinkan kalau ini film bagus. Emang sih, di film ini ceritanya tokoh utamanya itu si pembunuh di balik kostum kelinci. Tapi gara-gara ada gambar itu si kelinci di posternya, film ini terkesan kayak film horror-horror-an-you-know-what-i-mean. Pokoknya udah pasaran banget lah posternya. Kalo belom dapet review ceritanya dari internet, gw pasti bakal ogah banget nonton film ini.

Tapiii setelah nonton film ini sampe habis, menurut gw Belenggu berhasil bikin kaki gw naik-naik lagi ke atas bangku karena reflek, dan mulai parno sama kostum kelinci. Ngagetin sih emang, tapi yang lebih ngagetin dan bikin bulu kuduk merinding itu soundeffect di beberapa adegan yang sebenernya nggak serem, tapi jadi serem karena suara pengiringnya melengking melengking ngeri gimanaaa gitu. Contohnya waktu adegan si anak kecil pake kostum kepala kelinci dan ekspresinya si Abimana yang ketakutan setengah mati. Dan adegan yang paling serem menurut gw adalah, adegan gantung diri Jingga (Imelda Therine) di apartemen, sama kaya salah satu scene di film horror Thailand, Alone, yang dulu sempet bikin gw terngiang ngiang setiap mau tidur (dan sekarang juga, jadinya. Kampret !) Gw paling serem emang kalo ngeliat adegan gantung meng-gantung. Apalagi di film ini mukanya di close up gitu. kampret kuadrat.

Oh ya, tentang Abimana the main actor, menurut gw siapapun casting director film ini bener-bener nggak salah pilih aktor utama. Abimana yang ceritanya disini jadi tokoh Elang bener-bener bisa menggambarkan sosok orang yang lagi stress, bahkan bikin gw yang liat juga jadi ikut-ikutan stress. Ternyata bukan cuma Reza Rahadian yang aktingnya paling realistis :p Laudya Chitia Bella yang jadi ikon di poster, justru menurut gw yang paling ‘aman’ aktingnya, in a negative way. Soalnya, sebelumnya gw udah pernah liat doi main di film horror Lentera Merah, dan menurut gw dia di film itu dan dia di film ini sama aja : tetep cantik, pucat, ekspresi begitu gitu aja. Menurut ane loh :p Selain Abimana, aktor-aktor pendukung lain juga aktingnya bagus-bagus : Imelda Therine, Jajang C Noer, Verdi Soelman dan tokoh-tokoh ber-dual character lainnya berhasil "menipu" gw sampai ending.

Selain aktor-aktornya yang pantas diacungi 5 jempol, film ini juga sangat tersusun rapi plot-plot nya, dan hal-hal simple yang awalnya nggak gw perhatikan, ternyata ada maksudnya : kenapa tokoh Jingga namanya Jingga, kenapa di kamar Elang ada salib gede banget terpajang di dinding, kenapa film ini judulnya Belenggu, dll yang menggambarkan kalau si pembuat cerita benar-benar detail dan memanfaatkan setiap sudut cerita yang nantinya bisa bikin penonton ter-surprise-kan di ending. Well, nggak heran juga sih... Denger-denger, film ini persiapannya cukup lama juga, 8 tahun nulis scriptnya kalo nggak salah... Banyak orang yang ngebandingin film ini sama Rumah Dara. Tapi menurut gw, Rumah Dara dan film ini nggak bisa dibandingin. Rumah Dara jelas-jelas temanya horror-slasher/gore gitu. Yang ditonjolkan adalah, adegan ‘potong-memotongnya’ yang realistis banget. Sedangkan Belenggu, yang di ’jual’ ya jalan cerita dan twist endingnya yang bikin nganga di akhir. Sama-sama horror sih, tapi beda juga menurut ane.

Menurut review-review yang gw baca sebelumnya, salah satu hal yang jadi unggulan film ini adalah, endingnya yang katanya penuh kejutan kaya nano nano. Tapi menurut gw sih, inti dari endingnya masih tetap bisa ketebak, karena udah banyak juga film yang endingnya semacam ini. Yang sama sekali nggak ketebak adalah, jalan cerita menuju si ending tersebut : Apakah si tersangka membunuh karena dia sebenarnya emang gila ? atau dia ternyata di 'setting' supaya gila ? atau apa ? kepribadian ganda ? atau emang doi psikopat ? tonton sendiri deh ye kalau penasaran :p In the End, gw berkesimpulan bahwa Belenggu adalah salah satu film horror yang gw rekomendasikan untuk ditonton. Seenggaknya, nggak sia-sia deh duit 30 rebu gw buat nonton film ini... Heheheh :p Selamat menonton !

Rabu, 23 Januari 2013

Keep Calm and Ride Owjhek

Januari tahun lalu, gw pernah ngeposting cerita tentang perjuangan gw menuju kampus ditengah-tengah kemacetan Jakarta yang diiringi dengan segala makian upil kuda nil monyet sekampret kutu sekupret dan bikin dosa gw makin banyak -_____- Januari tahun ini, cerita itu keulang lagi. Tapi bedanya, kalo dulu gw akhirnya menyerah dan ber-ending pulang di tengah jalan, kali ini gw memutuskan untuk maju terus pantang mundur sampe kurus pipi kendur ! tepuk tangan buat gue~ makasi, makasi, ay lop yu ol...

Hari itu, gw ada UAS mata kuliah Aktor Non Negara yang penting banget buat gw. Kenapa ? karena ini adalah mata kuliah terakhir yang harus gw ambil sebelum sidang skripsi. This is why, gw bersedia mengorbankan segalanya buat mata kuliah ini, termasuk tidak tidur siang, tidak nonton sinema India siang, dan tidak pacaran sama Skrips John siang-siang. Tapi sebagai omnivora garis keras, satu-satunya hal yang tidak bisa gw korbankan adalah makan siang, yang diikuti dengan kegiatan ngemil-ngemil siang setelahnya. Het, jangan salah sodara-sodara. Ngemil itu penting ! bayangkan akan ada berapa banyak abang-abang warung yang tersakiti hatinya ketika kita memutuskan untuk stop ngemil. Walaupun abis itu timbangan rusak muter-muter, tapi tenang dulu sodara-sodara... jangan sedih... Kalo kata Dwiki temen gw : gendut itu cute. So, be fat and awesome ! tepuk tangan lagi buat gue~ makasi, makasi, ay lop yu ol, ay lop yu ol... *bagi-bagi nasi padang*

Btw, tadi awalnya mau cerita apa ye ? oh iya, macet. Gue kejebak macet parah.

Jadi ceritanya, beberapa hari ini Jakarta hujan terus. Dan gak seperti biasanya, udaranya juga jadi dingin dingin gimana gitu. Udah 7 taun gw tinggal di Jakarta, kayaknya baru kali ini gw ngerasa Jakarta hawanya agak mirip-mirip Sidimpuan (Padangsidimpuan, salah satu kota di Sumatra Utara yang udaranya dingin banget). Cuma bedanya, Sidimpuan nggak pernah banjir walaupun diguyur hujan segimanapun intensitasnya. Sementara Jakarta, sebaliknya.

Nyokap gw adalah orang yang paling ketar-ketir dirumah kalo hujan deras mulai turun. Waktu rumah gw kebanjiran parah tahun 2007 yang lalu, nyokap gw masih di Sidimpuan. Jadi nyokap gw belum pernah ngerasain kebanjiran itu kaya apa. Sementara gw udah. Jadi, gw cenderung selow aje keep calm and eat indomie, sementara nyokap cenderung panik ala-ala~ Apalagi kalo ngeliat selokan depan rumah mulai penuh. Doi bawaannya pengen langsung ngangkat-ngangkatin barang. Dan, inilah yang bikin gw sering berdebat dengan nyokap akhir-akhir ini. Nyokap panikan, gw emosian...

“Fitri ! cepat angkatin barang-barang ! sebentar lagi mau kebanijiran kitaaa ! kebanjiraaannn !”
“Belum mah, belum meluap kok itu. Baru ujan aja kok...” gw leha-leha maen laptop.
“KAMU TUH YA ! KITA HARUS SIAP-SIAAAP ! KALO RUMAH KEBANJIRAN MAMAH BISA STRESS LAHIR BATINNN !”

... lalu, gw pun berhasrat buat nyumpel selokan pake perut gue ...

Tapi, kali ini berbeda cerita. Hari ini gw mau mengucapkan semilyar terima kasih untuk nyokap gw dan kepanikannya. Kalo nyokap nggak panik ala-ala pagi itu, mungkin endingnya gw nggak bisa ikut ujian... Keluarga gw punya kebiasaan, sebelum tidur kita pasti saling tanya tentang kegiatan apa yang bakal dilakuin besok. Gunanya, supaya bokap bisa nyocokin sama jam kerjanya biar bisa sekalian barengan nganterin gw ke kampus, dan nyokap bisa tau jam berapa gw harus bangun besok. Malam itu, gw bilang ke nyokap kalo besok gw ada ujian jam 11 siang. Seengaknya, gw udah harus siap berangkat jam 10 pagi. Tapi pagi itu nyokap udah bangunin gw jam 7.30 pagi dengan hebohnya.

“Hujan deras nak. Jalanan pasti macet... siap-siap sekarang aja daripada nanti telat ujiannya”

Gw masih menggeliat dengan indahnya di tempat tidur. Aseli, udaranya mendukung banget buat males-malesan. Tapi daripada nyokap menjerit lagi, mending gw bangun buru-buru. Jam 8 kurang gw udah di meja makan, sarapan. Dari dalem gw bisa denger suara pelentang pelentung di luar. Ternyata, bokap gw lagi entah-ngapain-mobil.

“Mobilnya kenapa yah ?”
“Gak tau nih, nggak bisa di stater pula”
“Yaudah aku berangkat sendiri aja ya...”
“Jangan. Hujan deras nih. Tunggu sebentar ya...”

Bokap gw, adalah orang yang paling kekeuh sedunia. Kalo dia bilang ‘tunggu’, artinya gw harus nunggu. Kalo dia bilang, dia lagi benerin mobil, maka dia bakal buat gw percaya kalau dia bener-bener bisa meng-handle itu. Walaupun gw tau banget bokap gw gak ngerti mesin :p Maka gw pun nungguin bokap gw 15 menit, sampai akhirnya doi menyerah dan ngebiarin gw naik angkot. Gw berangkat ke kampus dengan persiapan yang sedemikian rupa : bawa roti, minuman, jaket, baju ganti, sendal jepit, plastik, payung, tisu, minyak kayu putih, dan lain-lain. Kapan lagi yekan, ke kampus udah kaya mau perang~ tapi sih untungnya itu peralatan perang berguna banget di jalan. Pas gw jalan ke depan nyari angkot, eh... yaoloh ternyata udah banjir sebetis~ gw langsung copot sepatu keluarin sendal (dan ngunyah roti)

Jam 8.45, gw udah sampe Kalimalang. Gw masih tenang-tenang aja karena lalu lintas masih ramai lancar, tidak seperti yang gw perkirakan. Tapi kemudian, gw kena macet di daerah Gudang Seng. Okay. It’s still ok. Masih ada waktu. Sekarang masih jam 9 kurang, dan ujian dimulai jam 11. Paling macet beberapa menit~ 5 menit, 10 menit, belum jalan... masih kalem. 20 menit, 30 menit, belum jalan... mulai lirik kanan kiri. 45 menit, SEJAM, abang-abang angkot di seberang jalan udah mulai tereak-tereak “Puter balik ! puter balik ! macet total ! cawang tenggelem sepinggang !” orang-orang seangkot udah mulai berkeluaran dan jalan kaki.

Gw... langsung jadi butiran debu... Aku tenggelam, dalam lautan luka dalaaammm~

Udah jam 10.20 dan jalanan masih gak bergerak sama sekali. SMS dan telepon mulai masuk bertebaran di henpon gw. Bokap berkali-kali nanyain udah sampe mana, Juanita masih kejebak macet di Tol, Fiona masih stuck di perempatan kalimalang, si Dimas alias Sugeng motornya mogok gak bisa kekampus, dan gw bengong se bengong bengongnya ummat. Bagaimanapun caranya, gw pengen tetap ujian hari ini. Dan satu-satunya alat transportasi yang memungkinkan untuk sampai ke kampus adalah... Ojek. Tapi... tapi... gw masih trauma naik ojek sejak kecelakaan waktu itu -_____-“

Gak mudah memang melawan rasa takut. Tapi akhirnya, dengan bismillah gw pun memberanikan diri juga buat naik ojek. Di Halim, orang" rame turun dari kendaraan, dan beberapa ada yang  melipir di warung-warung pinggir jalan di sekitar situ. Jalanan juga mulai bau knalpot mesin. Disaat seperti itulah gw bersyukur ketek gw wangi. Jadi sepanjang jalan kenangan, gw nyium ketek gw sendiri dan alhamdulillah masih hidup sampai saat gw memposting tulisan ini.

Gw kaget ngeliat terowongan Cawang. Ternyata emg banjir hampir sepinggang. Si abang-abang angkot yg tadi itu ternyata gak bohong. Di fly over sekitar situ lebih heboh lagi. Orang-orang rame melipir sampe ada tukang asongan yang udah gelar tiker aje gitu disono~ beberapa orang disitu ngomong ke gw “Mau kemane sik mbak ? pulang aje dah pulang macet bener ini dimari...” gw tidak menjawab apa-apa. Keep calm and smell your ketek coz its bau mesin yu nou~



Dan akhirnya, setelah muter-muter lawan arus, motong jalan lewatin Otista, gw sampe dengan selamat di kampus. 50 rebu, dari Kalimalang ke Gatot Subroto dengan segala keparnoan gue akan ojek, kedinginan, keujanan, dan kesabaran abang ojeknya dalam menghadapi problematika si motor yang sempet mogok 4 kali. Alhamdulillah... masih dikasih kesempatan untuk ikut ujian hari ini :""""D

Sampe kampus, tempat pertama yang gw datangi adalah kamar mandi karena gw mencret. Dan ternyata hari ini bukan hari perjuangan gw doang. Ternyata rata-rata temen gw juga mengalami kejadian yang sama dengan gw pagi ini. Akhirnya gw ketemu Juanita yang sedari awal contact”an sama gw di jalan. Di detik-detik terakhir masuk kelas, si Sugeng akhirnya muncul dengan baju basah kuyup. “Gua tadi pulang dulu ke rumah nganter motor... 70 rebu Nep dari rumah gue kemari !” katanya. Abis itu gw langsung keinget Fiona. Di telpon, suaranya kaya lagi nangis campur capek. Fiona bener-bener nggak bisa ke kampus hari itu... “Mana gw bawa laptop Naf... payung gue rusak, sepatu gw jebol. Terus gw sempet tidur di trotoar gitu saking capeknya. Nyampe rumah jam 3 sore... Dari pagi bok !” doi cerita ke gw besoknya. Kasian Fio... *free puk puk for Fiona *free puk puk for everyone*

Dan... oh ya, tentang ujian, alhamdulillah hari itu bisa teratasi dengan baik. Ya, walaupun pake ilmu ngarang dikit ye hehehe... Pulangnya, karena masih hujan gede gw nebeng Taksi sama si Sugeng karena rumah kita deketan. Tadinya rencananya, gw bakal turun di sekitaran Pondok Gede, naik ojek dari situ dan doi lanjutin naek taksi sampe ke rumahnya. Tapi tiba-tiba si Sugeng nyodorin 100 rebu-an ke gw dan turun. “Ente lanjutin naek taksi aja sampe rumah Nep. Ada angkot dari sini...” katanya. Lah gw bingung sendiri yekan, soalnya ini ceritanya gw yang nebeng taksinya dia. Si kampret ini pake acara kaga ngomong dulu sama gua di jalan, maen turun aje hahahah... Tapi makasih banyak ye Geng, gue doain lo jadi contoh LDRian yang sukses di masa mendatang :D dan buat yang rumahnya kebanjiran, semoga banjirnya cepat surut dan kita semua terjauhkan dari segala penyakit ya. Amin... tetap semangat :) !

Selasa, 01 Januari 2013

Pacar Jangka Panjang (?)

Guys, kenalin ini pacar baru gw. Namanya Skrips. Skrips John.

Hi Skrips. Papa kamu... Petinju ?
Dari sekian banyak dongeng per’cinta’an di dunia ini, gw rasa cerita tentang gw dan Skrips adalah kisah yang paling rumit, panjang, dan berliku-liku dalam sejarah. Jadi, gw peringatkan saja dari sekarang : kalau sekiranya diantara lo ada yang lagi nahan pipis, mendingan ke WC nya sekarang deh daripada beser di tempat...

Udah ? udah cebok ? Bagus. Lanjut ceritanya...
Gw pertama kali ketemu Skrips di kampus gw, tepat di hari pertama Semester 7 yang lalu. Waktu itu, si Skrips sama sekali belum kenal sama gw. Tapi gw udah kenal sama Skrips karena doi tenar banget di kampus gw. Dimana-mana ada nama doi : di buku agenda, di papan pengumuman, di mading prodi, di kelas, pokoknya famous banget lah doi... Gw juga sering denger berbagai cerita tentang si Skrips dari dosen dan senior-senior gw. Kebanyakan dari mereka bener-bener dibikin pusing sama ulah si Skrips. Ada yang di tolak mentah-mentah, dibikin nangis darah, di‘gantung’ bersemester-semester, di bikin stuck ditengah-tengah sampe bikin susah tidur, susah makan, dan susah senang-senang karena kepikiran doi terus. Pokoknya, citra negatif si Skrips yang gw denger dari berbagai orang bikin gw jadi ilfill sama doi sejak awal.
Tapi kemudian, kebencian gw terhadap Skrips bertolak belakang dengan keinginan nyokap gw, Paramadinski, yang ternyata pengen banget gw berjodoh dengan doi. Gw, tentunya sangat menentang keinginan nyokap gw tersebut..
“Ahphah ?!! tidak, ibunda ! aku tidak sudi berjodoh dengan dia. Mengapa tak kau pecahkan saja pancinya biar ramai ? biar gratis bakso-baksonya, atau banting harga cendolnya, dan bangkrutlah mamang-mamangnya...” (peringatan 1 : yang nulis lagi laper *tapi bokek*)

Sayangnya, kalimat pertentangan yang gw ajukan tersebut musnah sekejap oleh ancaman yang dilontarkan oleh nyokap gw:

“KALAU KAMU TIDAK BERHASIL BERJODOH DENGAN SI SKRIPS, MAKA KAMU AKAN DITEMPATKAN SELAMANYA DI PENJARA !!! (yang, ceritanya, bernama : Kampus)”

*Jgerrrr !!! bumi gonjang ganjing langit gundah gulana bumi bermuram durja*

Gw langsung galau ala-ala ABG... Di satu sisi, gw belum siap buat PDKT sama si Skrips sekarang, karena kata orang doi susah banget di PDKT-in. Tapi di sisi lain, kalau gw nggak PDKT-in doi sekarang, maka Skrips bakal keburu jadian sama cewek-cewek yang lain. Dan kalau sampe Skrips jadian sama cewek lain, maka selamanya gw akan terkungkung di dalam penjara bersama bayang-bayang teman-teman gua yang sudah merenggut Toga secara berjamaah~

Maka, gw pun tidak punya pilihan lain. Selangkah demi selangkah, gw mulai PDKT-in deh tuh si Skrips. Gw pelajari, doi sukanya font apa, ukuran spasi nya berapa, setting margin nya gimana, minimal pages nya berapa, terus gimana standar footnote nya, punctuation yang bener buat doi gimana, context per-Bab favorit doi apa, dll... pokoknya segala tentang si Skrips, gw coba untuk pahami secara mendalam. Walaupun semakin kesini, gw akui kalau doi emang susah banget dibikin puas. Dikit dikit komplain... dikit dikit revisi. Kadang, gw berfikir untuk menyudahi saja segala tetek bengek PDKT ini. Gw pengen, gw dan Skrips langsung saja melangkah ke Resepsi Wisuda dengan mas kawin seperangkat Toga dibayar tunai.

SAAAAHHH !!!!!!!!!!! (peringatan 2 : yang nulis lagi kebelet lulus kawin)

Untungnya, hari demi hari gw disemangati oleh Pak Tatok, pembimbing percintaan gw (hai Pak, apa kabar jenggotnya ?). Pak Tatok sejarahnya adalah babysitter-nya si Skrips sejak bayi (Peace pak :p) Jadi, tentunya doi tahu benar segala-gala tentang si Skrips dan cara menaklukkan hatinya... Setiap minggu Pak Tatok membimbing gw tentang bagaimana cara PDKT yang baik dan benar. Ya, walaupun seringnya gw di-lawak in mulu sama doi, tapi wejangan-wejangan Pak Tatok terbukti berhasil membuat gw naik level sekarang. Dari yang statusnya gebetan, sekarang jadi pacar~~~ dan walaupun sejarahnya gw dan Skrips saling menyimpan rasa amarah di dalam dada yang membara berapi-api (peringatan 3 : yang nulis lagi pengen bakar laptop), tapi seiring dengan berjalannya waktu Skrips sudah mulai bersahabat dengan gw. Walaupun kadang, teteup, gw harus berdarah-darah ngikutin apa maunya si Skrips.

Sekarang, gw dan Skrips statusnya masih ‘pacaran’. Pacar jangka panjang. Gw masih belum bisa memastikan kapan tepatnya gw dan Skrips bakal melangkah ke Resepsi Wisuda. Entah April, atau September. Tapi gw berharap, secepatnya... Doain ya :)

I love you Skrips John. Semoga kita berjodoh.

Selasa, 11 September 2012

Semester Akhir.......... ?&!%@$#?!@#$%!

Untuk saat ini, tidak ada sesuatu yang lebih menggalaukan dibandingkan dengan pertanyaan-pertanyaan seputar Skripsi. Apalagi kalau yang nanya bokap gw, atau versi nyindir-nya nyokap gue tiap kali gw ‘terlihat sibuk’ di depan laptop : “Oh... anakku lagi mengerjakan skripsi ya, semangat ya !” ... padahal, gue lagi buka 9gag... Entah ini cara halus nyokap supaya gw selalu inget sama Skripsi, atau doi emang beneran gak tau kalau gw sebenernya lagi ngerjain hal-hal lain yang juga gak kalah penting. Misalnya, maen Solitaire.

Hari ini hari pertama gw di Semester 7. Atmosfir kampus rasa-rasanya agak berbeda. Paramadina mulai didominasi muka-muka-baru-lulus-SMA angkatan 2012, dan teman-teman gw di 2009 cuma terlihat beberapa. Mungkin karena sebagian besar udah sibuk dengan kerjaannya diluar, atau SKS nya udah selesai... Hm... Gw bener-bener gak nyangka kalau sekarang gw sudah harus berada di titik ini : Semester Akhir. Kehidupan yang sebenarnya sudah di depan mata, dan untuk itu gw hanya berharap satu hal : Semoga gw siap. Semoga kita siap :)

Welcome to the 7th semester of international relation majoring. Please fasten your seatbelt and prepare for takeoff.
Selamat mengerjakan skripsi, selamat memburu mimpi :)

Senin, 06 Agustus 2012

Inspirasi dari sebuah Perahu Kertas

“Kugy suka kirim surat ke Dewa Neptunus !”
Alis Keenan seketika bertemu. “Gimana caranya ?”
“Gampang. Dihanyutkan saja di segala aliran air, karena semua aliran air bermuara ke laut.”
“Terus, tujuannya kirim surat apa ?”
“Teman-teman...” Kugy menahan nafas, suaranya bergetar. “...sekarang sudah saatnya kalian tahu, bahwa gua ini sebetulnya... anak buah Neptunus yang dikirim ke Bumi untuk jadi mata-mata...”

-Perahu Kertas, Dewi Lestari-

Sejak pertama kali ‘bertemu’ Kugy di halaman-halaman awal, gw berharap orang yang kayak gini beneran ada. Beneran hidup, dan mampir di kehidupan gw barang sebentar. Kugy Karmachameleon, si manusia langka satu-satunya yang tersisa di jagad raya. Unik, lucu, aneh, nyablak, dan hobi berkhayal sesuka hati hingga sebagian besar waktunya dihabiskan dengan menciptakan cerita-cerita dongeng anak-anak yang membuat ia sering lupa akan satu hal : realita.

This is one of my favorite book. Sampai saat ini, Perahu Kertas sudah gw baca full 3 kali, dan berkali-kali hanya di part-part favorit gw. Lucu ya, gimana akhirnya gw bisa jadi fans berat Kugy dan kawan-kawan, padahal dulu novel ini sempat tergeletak begitu saja di rak buku entah berapa bulan, dengan sampul plastik masih terpasang. Don’t judge a book by it’s cover itu bener. Buku ini tante gw yang beli, sebagai... uhm, nggak tau juga sih kenapa tiba-tiba doi beliin gw buku. Sekilas gw memperhatikan covernya, membaca sedikit sinopsisnya, dan langsung menge-judge kalau ini cuma cerita romance menye-menye. Gw, waktu itu bener-bener lagi males banget untuk jadi saksi mata kisah-kisah percintaan karena gue lagi patah hati karena gw lagi nggak mood. Jadi, novel ini benar-benar gw anggurin sampai akhirnya gw penasaran sendiri.

Sejak pertama kali gw ‘melahap habis’ Perahu Kertas, gw langsung mendeklarasikan diri sebagai fans baru Dewi Lestari. Gw suka gaya penulisannya, isitilah-istilah lucu yang dipakai, dan bagaimana cara dia berusaha untuk menggambarkan tokoh-tokohnya dengan sempurna : Kugy, Keenan, Eko, Noni, Ojos, Wanda, Remi, Luhde, Poyan, Pilik, hingga Mas Itok si tokoh ‘figuran’, semuanya punya wujud yang jelas di fikiran gw dan tidak pernah berubah, walaupun akhirnya belakangan ini gw tau kalau Kugy adalah Maudy Ayundya di versi film-nya (yep, novel ini akan segera di rilis film nya. Semoga tidak mengecewakan).

In the end
, gw mau ngasih sepuluh jempol untuk si penulis yang berhasil menghipnotis gw dalam 442 halaman cerita kehidupan Kugy dengan karakternya yang unik. Buku ini nggak ngebosenin walaupun alurnya panjang, dan nggak ngebingungin walaupun banyak tokoh-tokoh baru yang tiba-tiba muncul. Menurut gw buku ini pas. Manis, tapi nggak bikin diabetes. Nggak menye-menye, tapi bisa bikin galau, dan simple, tapi bisa bikin gw... berfikir, tentang mimpi. Tentang perdebatan dalam diri untuk jadi apa-kata-gue atau apa-kata-dunia. Tentang bagaimana orang-orang berganti, datang dan pergi sesuka hati tanpa kita tau kapan, dimana, dan selanjutnya bagaimana. Sama seperti surat perahu kertas Kugy, rasanya gw pun ingin menuliskan hal yang sama untuk Neptunus :

“Neptunus, semua nelayan yang sedang mencari arah akan diberi petunjuk oleh bintang di langit. Semoga dia menemukan bintangnya, dan kembali menemukan jalannya pulang...”


Ya. Semoga ia kembali menemukan jalannya pulang.